Akibat Mencaci Maki Ahlul Bait Dzuriah Rasulullah

(Habib Ahmad Alkaf)

AKIBAT MENCACI MAKI AHLUL BAIT DZURIAH ROSULULLAH صلى الله عليه وسلم

Di dalam kitab “Makrifatu Muhammad” saya mendapati sebuah kisah menarik tentang kisah nyata yang dikisahkan oleh para ulama.

Terkisahlah pada zaman dahulu ada seorang ulama yang memiliki kharisma, berilmu luas, serta memiliki murid yang banyak. Namun, sayangnya dibalik jubah keulamaannya, dia tidak memiliki kebersihan hati, sehingga tidak mampu membedakan kemuliaan ahli bait Rasulillah.

Pada saat yang sama di kawasan tempat tinggal ulama itu terdapat seorang habib zuriat Rasulullah yang senang berbuat maksiat, mabuk-mabukkan, serta berjudi. Si ulama yang sedemikian tidak menyenangi keturunan para habaib itu semakin menjadi-jadi kebenciannya.
Dalam setiap kesempatan ceramah maupun bertemu dengan siapa pun si ulama besar itu selalu mencela dan memaki si habib yang senang mengerjakan maksiat itu. Si ulama mengajak dan menyerukan para murid-muridnya untuk membenci dan menjauhi si habib tersebut.

Sampai pada suatu malam, si habib bermimpi bertemu dengan baginda Rasulullah al-Musthafa. Dalam mimpinya memang diyakini beliau adalah Rasulullah. Dikuatkan dengan suara, “Inilah Rasulullah yang mulia!”

Namun sayang seribu kali sayang, mimpi mulia yang seharusnya menjadi anugerah terbesar dan idaman semua orang yang beriman justru menjadi sebuah mimpi buruk bagi sang ulama yang berbuah kekecewaan dan kesedihan. Apa pasalnya?

Dalam mimpi itu baginda Rasulullah shallahu alaihi wassalam tidak berkenan menampakkan wajah mulianya. Baginda berpaling punggung.

Si ulama pun bermohon dalam mimpinya, “Wahai Rasulillah yang mulia, mohon kiranya saya diperkenankan untuk menatap wajah mulia engkau Rasulullah! Berilah syafaat padaku” pintanya. Lantas apa jawaban Rasulullah dalam mimpi tersebut.

“Wahai fulan!! Bagaimana mungkin aku memperlihatkan wajahku padamu, sedangkan engkau tak mengenali anak cucuku? Bagaimana mungkin aku menatapmu, sedangkan engkau memalingkan wajahmu dari menatap anak cucuku?

Bagaimana mungkin aku memberimu syafaat, sedangkan engkau memusuhi anak cucuku dan engkau mengajak orang lain untuk membenci dan menjauhi anak cucuku?!”

Demi mendengar jawaban itu, sang ulama menangis sejadi-jadinya, hingga ia terbangun dari tidurnya. Keesokan harinya, si ulama bergegas mencari seorang habib yang sering dicapnya sebagai ahli maksiat. Namun, si habib tidak didadapi keberadaannya di tempat ia biasa berada. Si habib seperti menghilang di telan bumi.

Berselang beberapa minggu kemudian, tepatnya 40 hari, semenjak peristiwa mimpi itu, sang ulama mendengar kabar bahwa si habib itu meninggal dunia di sebuah masjid dalam keadaan bersujud. Si habib terlah bertaubat atas bimbingan kakeknya, Rasulullah al-Mustahafa shallahu alaihi wasallam. Masya Allah tabarakallah.

Tinggal si ulama itu dengan penuh penyesalan. Akhir dari kisah itu, ALLOH cabut keberkahan ilmu dari ulama itu. Murid-muidnya satu persatu berhenti dari majlis pengajiannya. Si ulama terfitnah dan dipenjarakan. Dan akhir dari perjalanan hidupanya si ulama meninggal dalam keadaan SU’UL khatimah.
Kisah ini bukan sebuah legitimasi dan pembenaran bahwa para ahli bait Rasulillah boleh melakukan kemaksiatan serta melanggar hukum ketentuan ALLOH.

Bukan sama sekali!
Namun, kisah ini mengajarkan kepada kita tentang sebuah pengajaran adab dan akhlak menghormati dan memuliakan ahli bait dzuriat Rasulullah. Sebab keberkahan ilmu, keberkahan amal shaleh, keberkahan syafaat tidak akan diperoleh, melainkan dari kecintaan dan keridhaan Rasulullah.

Salah satu jalan mencapai keridhaan tersebut adalah mencintai dan menghormati ahli bait zuriat Rasulillah.

Syaikhuna Al-Alimul al-Allamah Syekh Zaini Abdul Ghani Guru Sekumpul beliau mengatakan,:

“Seseorang masih terhalang memperoleh kecintaan Rasulullah, selama masih ada permasalahan dengan ahli bait Rasulullah.”

*Para habaib, para syarif, para syarifah bukanlah manusia suci yang terbebas dari dosa dan kemaksiatan.

Mereka sama seperti kita. Namun membedakan antara mereka dFei Alfaqir:
engan kita, di dalam aliran darah dan daging mereka mengalir darah daging manusia teragung dan termulia, Rasulullah al-Musthafa.

Biarlah soal dosa dan kesalahan yang mereka lakukan menjadi urusan mereka dengan ALLOH dan kakeknya. Tugas kita mendoakan agar mereka mendapatkan petunjuk hidayah.

Oleh karena itulah, adab dan sikap terbaik kita ketika menemui mereka yang melakukan maksiat, janganlah kita ikut-ikutan memusuhi dan membenci mereka. Buru-buru memvonis mereka, menjauhi mereka.

Jangan sampai mencela dan memaki mereka. Apalagi memfitnah dan mempolitisasi mereka atas dasar dugaan yang belum pasti hingga menginginkan mereka celaka atau masuk penjara.

Hukum tetaplah hukum yang tetap dijunjung tinggi, baik hukum syariat maupun hukum konstitusi.

Biarkan para pakar ahli hukum dan pihak pengadilan yang berwenang memutuskan bersalah atau tidaknya.

Sikap terbaik kita adalah mendoakan jika mereka memang benar bersalah agar ALLOH segera mengampuni dan memberikan hidayah.
Dan jika mereka berada di jalan yang benar, semoga ALLOH melindungi mereka atas kejahatan dan makar dari orang-orang yang membenci mereka. Hal ini kita lakukan semata-mata atas dasar kecintaan kita kepada Rasulullah shallahu alaihi wassalam.

Sekali lagi, sikap ini bukan pengkultusan terhadap ahli bait keturunannya, namun sebuah sikap adab cara menghormati dan memuliakan Rasulullah shallahu alaihiwasallam.

Bukankah Rasulullah tidak pernah meminta apapun dari perjuangan beliau, melainkan agar kita umatnya menyanyangi dan memuliakan anak cucu keturunannya yang pada hakikatnya mencintai kakeknya baginda Rasulullah shallahu alaihiwasallam. Dan jelas di dalam al-Qur’an secara eksplisit ALLOH menyebutkan keutamaan para ahli bait Rasulillah serta menyucikan mereka.

Dan bagi dzuriat Rasulillah, alangkah bagusnya menjadi figur yang mengajarkan kecintaan kepada ALLOH dan Rasulullah. Jika mereka mengamalkan kebaikan, maka mereka akan memperoleh pahala dan keutamaan berganda lipat.

Sebaliknya jika dengan posisi mereka sebagai ahli bait Rasulullah mengerjakan kemaksiatan tentu dosanya juga berkali lipat. ALLOH Maha Adil...

Semoga kita termasuk orang-orang yang mendapatkan kecintaan Baginda Rasulullah serta menjadi bagian orang yang mencintai ahli keluarga dzuriat beliau bukankah di setiap shalat ketika bersholawat kepada Rasulullah dan kepada ahli dzuriat aali Muhammad shallahu alaihi wassalam.

Mudah2an bermanfaat...

Wallahu A'lam...

#Copaspost
Habib #Ahmad_Alkaf

Al Muhibbiin
30 November 2018 ·

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter