Membangun Karma Baik di Kantor

Membangun Karma Baik di Kantor - Tips dan Trik BorneoAnda pasti mengerti pentingnya membangun hubungan yang kuat. Tanpa orang lain, hidup terasa hampa. Begitu juga hidup di kantor. Jika Anda ingin sukses di kantor, Anda butuh dukungan dan rasa hormat dari rekan kerja. Lagipula Anda tak pernah tahu kapan anda akan diminta bekerja satu tim dengan rekan kerja yang mana. Belum lagi ketika Anda sedang kesusahan saat sudah tenggat waktu. Memiliki hubungan yang baik dengan rekan kerja juga bisa membantu suasana kerja lebih menyenangkan.

Berikut 8 cara untuk membangun karma yang baik di kantor:

1. Ramah
Reputasi Anda tak hanya dibangun lewat kualitas pekerjaan. Sikap Anda pun juga menjadi faktor. Tersenyum dan menyapa rekan kerja yang berpapasan di lorong juga bisa menjadi cara untuk menampilkan kesan bersahabat dan positif. Langkah kecil lain, seperti membukakan pintu dan menahan pintu lift untuk rekan kerja juga bisa membantu. Lagipula, siapa sih yang tak suka bekerja dengan orang yang bersahabat?

2. Menawarkan bantuan
Jika Anda melihat rekan kerja sedang kesusahan karena proyek yang sedang ia kerjakan, sementara Anda sedang bersantai, tawarkanlah bantuan. Kolega Anda akan sangat berterima kasih dan mengingat bantuan Anda, siapa tahu ia akan membantu Anda saat kesusahan di masa mendatang.

3. Sukarela untuk proyek yang tak diinginkan
Jika Anda bisa mengajukan diri untuk melakukan suatu tugas, Anda bisa membangun citra diri sebagai team player, plus Anda bisa melatih kemampuan baru dalam prosesnya. Bonusnya, tipe-tipe proyek ini kadang sangat penting di mata manager, dan maju untuk mencalonkan diri bisa menjadi cara untuk dikenali oleh atasan Anda.

4. Bersih-bersih
Jangan menjadi orang yang menyusahkan pekerjaan teman kerja lain. Contoh, berbenahlah setelah Anda menggunakan ruang istirahat atau ruang rapat. Dalam survei yang dilakukan Robert Half International, meninggalkan ruangan bersama dalam keadaan berantakan adalah hal yang paling menyebalkan dan paling tak disukai orang kantoran.

Lainnya, jika Anda menggunakan barang bersama, seperti printer, pastikan dalam keadaan baik. Misal, jika ada kertas yang menyangkut, tinta habis, atau lainnya, atasi segera supaya orang yang menggunakannya sesudah Anda bisa menggunakan kembali.

5. Waspada kebiasaan menyebalkan Anda
Sebisa mungkin hindari kebiasaan yang bisa mengganggu orang lain, khususnya jika Anda bekerja dalam satu ruangan besar dan orang-orangnya duduk berdekatan. Contoh, jika Anda harus mendengarkan lagu saat mengetik, kenakanlah headphone. Hindari penggunaan speaker kecuali memang diminta rekan lain dan diperlukan. Bagi sebagian orang, bekerja sambil mendengarkan musik bisa jadi hal yang menyebalkan. Jika Anda suka makanan yang berbau menyengat, makanlah di luar ruangan, siapa tahu ada rekan kerja Anda yang sedang hamil dan tak bisa mencium bau-bauan menyengat.

6. Ajak anak baru untuk makan siang bersama
Anda pasti ingat bagaimana rasanya menjadi anak baru, yang tak mengenal siapa-siapa, dan bingung akan segalanya. Jangan segan untuk membantu anak baru di kantor dengan mengundangnya makan siang bersama agar Anda bisa menjelaskan mengenai tata cara atau aturan di kantor. Tindakan kecil semacam ini bisa membuatnya memiliki ikatan tersendiri dengan Anda.

7. Dengarkan
Anda bisa saja memegang teguh pendapat Anda bahwa cara itulah yang terbaik untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi perusahaan. Namun, tak ada salahnya kan mendengar pendapat orang lain tanpa memaksakan pendapat Anda? Memperlihatkan rasa hormat kepada ide orang lain membuat orang lain tahu bahwa Anda menghargai opini mereka. Sebagai tambahan, Anda bisa membangun pengetahuan mereka dengan solusi superior hingga Anda bisa mewujudkan pendapat Anda.

8. Hormati usaha orang lain
Ini bisa jadi merupakan aturan terpenting. Saat seorang rekan kerja membantu Anda membuat pekerjaan lebih mudah, ucapkan rasa terima kasih Anda. Jika usaha mereka memang sungguh luar biasa, sampaikan kepada atasan Anda. Kolega Anda akan sangat senang membantu Anda jika upayanya dihargai oleh Anda.

Ingat, perlakukanlah orang lain sebagaimana Anda ingin diperlakukan agar Anda bisa membangun reputasi sebagai kolega yang menyenangkan dan sangat membantu.

Sumber: careerbuilder/kompas.com

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter